Kajian GAMAIS ITB: Save Rohingya dari Penindasan!

Bismillahirrohmaanirrohiim,,,

Siang ini, Kamis 02 Agustus 2012 Keluarga Mahasiswa Islam (GAMAIS) ITB mengadakan kajian terkait etnis Rohingya-Arakan di Myanmar yang mengalami penindasan hingga pembantaian yang amat sangat luar biasa. Memang sudah menjadi kapasitas sesuai nama besarnya –ITB-, narasumber yang dihadirkan pun tidak main-main, mereka diantaranya:

  1. Bang Arya Sandy Yudha, Staf Ahli Komisi I DPR RI
  2. Bhiksu Gunabhadra, Lembaga Bantuan Hukum Umat Budha
  3. Pak Nasrudin M Nasrullah Nasution, Direktur Pusat Informasi dan Advokasi Rohingya-Arakan (PIARA)

Di awal penuturannya, Bang Arya Sandy Yudha mengemukakan bahwa persepsi kebangsaan Bangsa Indonesia ini perlu diluruskan kembali pemahamannya, batas-batas tak hanya dari Sabang sampai Merauke saja, namun ketika berbicara masalah kepentingan manusia, wawasan kita harusnya Sebangsa Sekemanusiaan. Hal ini penting dikemukakan di awal karena akan berdampak penting terhadap ‘apatisme’ masyarakat yang semakin ‘individualis’.

Yang menarik, Bang Arya ini menuturkan bahwa beliau beberapa kali langsung berdiskusi dengan Aung San Suu Kyi sebagai maskot pejuang demokrasi di Myanmar. Tapi anehnya, bahkan Suu Kyi sendiri pun malah meragukan apakah etnis Rohingya merupakan bagian dari Myanmar atau tidak. Ketika berdiskusi lebih lanjut, kira-kira Bang Arya lebih menekankan pada upaya penyelesaian, “Kira-kira sampai kapan pembantaian ini akan terus berlangsung?” ucap Bang Arya. Dijawab oleh mereka, “Sampai etnis Rohingya diakui oleh Negara Myanmar –menjadi etnis ke-138 dari 137 etnis yang diakui di Myanmar saat ini-”. Menurut Bang Arya, nilah titik poinnya, menjadikan Rohingya diakui oleh Myanmar.

Namun, masalah tidak sesederhana itu kawan. Penindasan dan diskriminasi terhadap muslim Rohingya (karena etnisnya tidak diakui sebagai bagian dari Myanmar) sebenarnya sudah dimulai sejak pertama kali negara Burma –nama pertama kali negara Myanmar berdiri- terbentuk, yakni sekitar tahun 1948 silam. Maka jika berbicara mengenai solusi paling memungkinkan yang bisa ditindaklanjuti ada dua hal:

  1. Melepaskan status etnis Rohingya, dan menyebut diri sebagai Muslim Arakan saja, maka komunitas suku ini akan diakui sebagai bagian dari Myanmar; dan
  2. Junta militer juga harus mengalah, yakni dengan memfasilitasi muslim Arakan ini untuk menjadi bagian dari Myanmar (menyediakan akses pendidikan, kesehatan, lapangan kerja, keber-agama-an, dan lain sebagainya)

Nah, bagaimana dengan peranan negara Indonesia? Solusi untuk Rohingya itu baru hanya akan hadir ketika kita memahami dari sistem pemerintahan Indonesia. Sebelum-sebelumnya sudah digembar-gemborkan mengenai Rohingya ini di DPR, tapi tak ada respon sama sekali. Kuncinya satu, ketika diserukan, “Penyelesaian kasus Rohingya ini akan menjadi tolok ukur bargaining kebijakan luar negeri Indonesia dan nantinya akan dievaluasi oleh APBN”. Begitu, langsung muncul di Metro TV. “Ya, UUD (Ujung-Ujung nya Duit)”, seloroh Kang Arya dengan menutup pemaparan awal beliau.

Berlanjut ke narasumber kedua, Bhiksu Gunabhadra sungguh menepis keraguan dari Suu Kyi yang tidak mengakui etnis Rohingya merupakan bagian dari Myanmar. Data dan informasi valid yang diperoleh oleh Bidang Kajian dan Buddhisme khusus terkait masalah Rohingya, beliau memaparkan bahwa asal-usul Rohingya adalah telah ada di sana sejak 7 Masehi yang kebanyakan dari pedagang Arab. Kemudian yang menetap di Arakan adalah mereka para pedagang keturunan Arab dan juga Bangladesh Bengali. Serta keberadaan mereka di Arakan adalah untuk upaya perdagangan.

Masalahnya, etnis Rohingya di Arakan ini memang tidak diakui kewarganegaraannya oleh pemerintah (dan tentu saja tidak mendapatkan status kewarganegaraan), sejak negara ini –Burma/Myanmar- merdeka pada tahun 1948. Padahal faktanya seperti yang diungkapkan di awal bahwa muslim Rohingya telah ada di Arakan sejak 7 Masehi. Kemudian yang menetap di sana ada yang sejak masa itu, dan ada juga ya mulai bermukim di sana setelah tahun 1948. Namun pemerintah hanya menganggap bahwa muslim Rohingya itu datang setelah tahun 1948 saja dan oleh karenanya tidak diakui sebagai salah satu etnis di Myanmar.

Dijelaskan lebih lanjut jika muslim Rohingya kerap kali dibantai, maka tak hanya mereka. Pembantaian juga terjadi kepada para warga Myanmar yang pro terhadap demokrasi. Kemudian diskriminasi yang terjadi pada muslim Rohingya juga terjadi kepada para RAHIB yang ikut memperjuangkan demokrasi tegak di negaranya. Dilepasnya Aung San Suu Kyi sendiri dari penjara merupakan tanda bangkitnya kebebasan berdemokrasi di negara ini.

Mengenai dasar dari sikap Buddhisme untuk Muslim Rohingya, ada dua hal:

  1. Buddhisme menganggap bahwa Presiden Myanmar Ten Shien telah melakukan tindakan yang tidak terpuji dan tidak bijaksana
  2. Buddhisme mempunyai prinsip MAITRI (Cinta Kasih Universal), maka sudah selayaknya mengecam tindakan dari pemerintah terhadap muslim Rohingya

Terakhir pemaparannya, beliau menyerukan kepada kita –para peserta- untuk menyampaikan kepada Kedubes Myanmar di Jakarta atau bahkan kepada Presiden RI langsung bahwa suarakan hal ini atas nama Bangsa Indonesia, yakni perlakuan penindasan dan pembantaian itu bertentangan dengan prinsip semua agama.

Narasumber terakhir adalah dari Pak Nasrullah Nasution dengan menjelaskan mulai dari latar sejarah muslim Rohingya di Arakan. Jika tadi Bhiksu Gunabhadra menyampaikan bahwa muslim di Arakan hanya berkepentingan untuk berdagang, maka Pak Nasrullah mengemukakan pada tahun 1430 ada Kesultanan Muslim Arakan dan berkuasa di sana sepanjang 350 tahun lamanya. Ini merupakan satu fakta baru yang baru saya –penulis- ketahui hakikatnya. Tahun 1824 Inggris menempatkan Arakan di bawah India –meski waktu itu India juga belum merdeka- dan pada tahun 1948 Arakan menjadi sebuah Provinsi Independen.

Diskriminasi dan penindasan etnis Rohingya di Arakan terjadi pada banyak dimensi, antara lain terkait kependudukan, pembatasan pernikahan, lapangan kerja yang sangat minim –bahkan tidak ada-, pendidikan, hingga praktik ritual keagamaan yang dilarang, belum lagi juga terjadi banyak pemerkosaan bahkan pembantaian yang kita ketahui pada beberapa minggu terakhir ini korban tewasnya lebih dari 650, 90 ribu terlantar dan ribuan yang meninggal di tengah perjalanan dalam pelariannya.

Masalah tidak sampai ketika etnis Rohingya ingin lari keluar dari wilayah Arakan. Diskriminasi juga terjadi ketika mereka berada di Bangladesh, Thailand pun demikian, Malaysia dan Indonesia pun tidak jauh beda. Padahal, mereka hanya menggunakan perahu yang muatannya 10 diisi dengan 30 penumpang. Perjuangan yang luar biasa, dan tak heran banyak yang meninggal di tengah perjalanan. Inna lillahi wa inna ilaihi roojiiuun. . .

Pada sesi tanya jawab, beberapa hal baru kembali dirangkum yang sebelumnya tidak terjelaskan di paparan awal dari ketiga narasumber. Diantanya:

  1. Motif pemerintah Myanmar tidak mengakui muslim Rohingya adalah kepercayaan mereka pada teori konspirasi –versi mereka- yang ketakutan jika umat muslim ini dibiarkan maka nantinya akan terjadi Islamisasi secara besar-besaran dan akan menjadikan Myanmar sebagai negara Islam. Padahal menurut Bang Arya, hal itu merupakan sebuah ketakutan yang sangat berlebihan adanya.
  2. Selain itu Bang Arya juga menjelaskan mengenai lambatnya perkembangan IT di Myanmar. HP itu mahal, internet juga susah diakses. Maka, alur informasi masih hanya terbatas pada orang-orang elit (pemerintahan) saja dan hal itu menghambat pengetahuan tentang demokratisasi yang seharusnya dinikmati oleh banyak pihak, khususnya masyarakat Myanmar.
  3. Tidak dipungkiri bahwa Junta Militer memang didukung oleh China, dan Aung San Suu Kyii didukung oleh Amerika. Maka, analisis yang dikemukakan oleh Kang Jusman Dalle mengenai motif Ekonomi yang melatari ini semua juga dibenarkan oleh Kang Arya. Namun Kang Arya memberikan penekanan bahwa tidak hanya China dan Amerika saja, namun banyak kepentingan lain yang bermain di Myanmar.
  4. Nah, jika Junta Militer=China dan Aung San Suu Kyii=Amerika, maka Rohingya tidak punya kawan, tidak ada pembelanya. Dan menurut Kang Arya, harus ada satu negara dengan kekuatan politik yang besar serta dana yang mencukupi untuk mensupport Rohingya, dan menurut pendapat beliau, satu-satunya negara harapan itu adalah TURKI.

Di akhir acara, GAMAIS ITB pun mengeluarkan pernyataan sikap yang isinya tiga hal, yakni:

  1. Mengecam tindak pelanggaran HAM berat terhadap etnis Rohingya.
  2. Menuntut sikap tegas dan peran aktif pemerintah Indonesia dan PBB yang kongkrit dalam menghentikan aksi penindasan terhadap etnis Rohingya.
  3. Mengajak segenap rakyat Indonesia dan dunia Internasional untuk peduli terhadap kondisi etnis Rohingya dan tetap menjaga kerukunan antar elemen bangsa.

Demikian itulah catatan atas kajian bersama GAMAIS ITB siang hingga sore tadi. Semoga menambah khasanah pengetahuan kita mengenai kabar Rohingya saat ini. InsyaAllah, besok (Jumuah, 03-08-2012) KAMMI dan juga FSLDK se Bandung Raya akan mengadakan AKSI turun ke jalan guna menyuarakan solidaritas terhadap muslim Rohingya juga menggalang dukungan lebih banyak dari masyarakat luas.

NB: Download File .Pdf di sini Kajian GAMAIS ITB_Save Rohingya pd 02 Agustus 2012

Salam hangat dalam kepedulian untuk Muslim Rohingya by Muhammad Joe Sekigawa, seorang Pembelajar Sepanjang Zaman who has a great dreams

Koordinator Umum BSO Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) STKS Bandung

An Undergraduate Social Work Student of Bandung College of Social Welfare (BCSW), Department of Social Rehabilitation 2008

Selesai ditulis pada Kamis pagi, 02 Agustus 2012 at 17.28wib @Kamar Peradaban, Dago Pojok, Bandung-Jawa Barat

Categories: Islam di Luar Negeri, Kajian Strategis | Tags: , , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Ikhwah Berkomentar!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: